Akuarium Air Tawar Pasir, Kerikil, atau Batuan? Apa Substrat Terbaik untuk Digunakan?

Banyak pemilik akuarium baru dan berpengalaman membuat kesalahan dengan tidak memberikan perhatian yang cukup pada substrat akuarium air tawar mereka. Banyak yang melihatnya hanya sebagai elemen dekoratif akuarium dan tidak seperti yang sebenarnya, bagian mendasar dari ekosistem akuarium.

Substrat akuarium berfungsi untuk memungkinkan bakteri menguntungkan bertahan. Ini juga bertanggung jawab untuk memberi ikan Anda rasa orientasi. Ikan sebenarnya bisa menjadi bingung dan stres di akuarium dengan dasar yang mengkilap. Untuk pengumpan bawah, substrat adalah sesuatu yang bersentuhan dengan mereka secara teratur untuk memberi makan dan tujuan kebiasaan lainnya. Pertimbangan yang tepat dalam memilih substrat yang tepat akan membuat ikan lebih sehat dan akuarium lebih mudah dirawat.

Faktor terbesar yang perlu dipertimbangkan dengan substrat akuarium air tawar adalah komposisinya. Substrat yang harus dihindari adalah yang terdiri dari kerikil kaca mengkilap. Meskipun secara estetika menyenangkan mata manusia; untuk ikan cara mereka prisma dan mendistorsi cahaya bisa sangat membingungkan dan membuat stres.

Pasir pantai biasa di akuarium air tawar harus dihindari bersama-sama. Tingkat salinitas di pasir jenis ini bisa menular ke air di akuarium Anda. Juga, pasir pantai, dan pasir dasar sungai dalam hal ini, mengandung tingkat mikroba tinggi yang dapat dengan mudah membuat infestasi parasit di dalam akuarium.

Kerikil akuarium umum adalah bahan yang aman dari kegagalan sebagai bahan substrat. Itu terbuat dari kuarsa yang dihancurkan dan menyediakan permukaan yang cocok untuk bakteri menguntungkan dan cocok untuk sebagian besar penghuni bawah. Pasir akuarium air tawar yang dijual di sebagian besar toko perlengkapan akuarium juga dapat digunakan. Tidak seperti pasir yang ditemukan di alam, pasir ini disterilkan sebelum dijual. Pasir sandblasting dan pasir taman bermain juga bisa digunakan. Pasir tentu saja bersifat abrasif, jika akuarium terbuat dari akrilik, bukan kaca, harus diperhitungkan bahwa pasir dapat menyebabkan goresan. Beberapa spesies ikan, seperti sirip bulu, sebenarnya lebih suka pasir di akuarium air tawar daripada kerikil.

Untuk akuarium yang menggabungkan tanaman hidup, penting untuk memiliki dua lapisan substrat. Lapisan bawah, yang merupakan tempat menjangkar tanaman dan tempat sistem akar seperti rambut memperoleh nutrisi, harus diberi label untuk tujuan itu. Umumnya, substrat semacam ini mengandung nutrisi yang dibutuhkan untuk mendorong pertumbuhan tanaman yang tepat. Lapisan kedua, paling atas harus terdiri dari kerikil atau pasir akuarium air tawar. Ini akan membantu menjaga unsur-unsur kaya nutrisi dari substrat yang lebih rendah yang dibutuhkan oleh tanaman agar tidak menyebar ke dalam air.

Terlepas dari apakah substrat kerikil atau pasir digunakan, lapisan paling atas harus selalu diterapkan pada ketinggian dua hingga dua setengah inci. Hal ini memungkinkan area yang cukup untuk bakteri menguntungkan yang disebutkan di atas untuk berkembang, ini menciptakan penyangga yang cukup antara dasar tangki dan spesies yang tinggal di bawah dan memfasilitasi penyedot debu substrat selama perawatan rutin. Dalam kasus pasir akuarium air tawar, ia memiliki kecenderungan untuk lebih padat daripada kerikil, menciptakan penghalang bagi partikel makanan yang tidak dimakan untuk bersembunyi di bawah permukaan seperti yang kadang-kadang terjadi pada kerikil. Dalam hal ini, pasir sebenarnya dapat mengurangi waktu perawatan akuarium.

Tentu saja, selain dari peran praktis substrat di akuarium, seperti yang dinyatakan di awal artikel ini, ini juga merupakan cara yang bagus untuk menerapkan sentuhan dekoratif pada tampilan akuarium secara keseluruhan. Menggabungkan substrat tertentu dengan batuan akuarium tertentu dapat membantu menciptakan lingkungan yang tampak alami yang menyenangkan mata dan sehat bagi ikan. Selama seseorang menyadari tujuan sebenarnya di akuarium, substrat dapat dengan mudah menggabungkan fungsi dan estetika.

Leave a Comment